Fraksi PKS Tegur Walikota Medan Terkait Vihara Roboh di CBD Polonia Ternyata Belum Punya IMB

Fraksi PKS Tegur Walikota Medan Terkait Vihara Roboh di CBD Polonia Ternyata Belum Punya IMB
PKSMEDAN.com - Fraksi PKS di DPRD Medan mengingatkan agar revisi Peraturan Daerah (Perda) Nomor Nomor 5 Tahun 2012 tentang Retribusi Izin Mendirikan Bangunan (IMB) memperhatikan aspek kualitas bangunan bertingkat.

"Kami mengingatkan bahwa pembangunan gedung bertingkat harus memperhatikan kualitas lingkungan, baik udara dan tanah," kata Ketua Fraksi PKS, M Nasir, dalam Rapat paripurna penyampaian pandangan fraksi-fraksi DPRD Medan terhadap Nota Pengantar Kepala Daerah atas Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) tentang perubahan atas Perda Nomor 5 Tahun 2012 tentang Retribusi Izin Mendirikan Bangunan (IMB), Senin (8/6/2015).

Selain itu, PKS juga menyusulkan agar revisi Perda IMB tersebut turut memperhatikan potensi kemacetan dan kebanjiran. "Jangan kemudian sampai menyebabkan kemacetan, dan bertambahnya potensi banjir dan merusak struktur tanah di Kota Medan," kata Nasir.

PKS menyarankan agar retribusi IMB bagi bangunan yang dibangun di bawah permukaan tanah harus lebih besar ketimbang yang di atas tanah. "Alasannya karena bangunan di bawah tanah akan menyebabkan menurunnya daya resap air," kata Nasir.

Selain memberikan beberapa masukan, PKS juga menyoroti lemahnya pengawasan dan penegakan Perda IMB selama ini. Salah satu buktinya terkait robohnya bangunan rumah ibadah di lokasi CBD Polonia beberapa waktu lalu. Menurut PKS, bangunan tersebut belum memiliki IMB.

"Kami melihat Pemko Medan masih lalai dalam mengawasi pembangunan di Kota Medan. Sampai hari ini masih banyak gedung yang tidak punya izin tapi lolos dari pengawasan Dinas TRTB. 

Termasuk bangunan di CBD Polonia yang roboh hingga memakan korban jiwa. Yang membuat kami kecewa adalah saudara Wali Kota melakukan peletakan batu pertama pada bangunan tersebut, pada Senin 2 Februari 2015. Ini menunjukkan bahwa Wali Kota tidak diberikan informasi yang valid dari jajarannya. Bagaimana mungkin Wali Kota Medan meletakkan batu pertama pada bangunan yang melanggar peraturan tersebut," kata Nasir.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Fraksi PKS Tegur Walikota Medan Terkait Vihara Roboh di CBD Polonia Ternyata Belum Punya IMB"

Post a comment